Macam-Macam dan Tahapan Siklus Air

Diposkan oleh Akhmad Kosala on Tuesday, April 23, 2013

Siklus Air Kecil/Pendek

Proses siklus air kecil dapat dijelaskan kerena terjadi pemanasan oleh sinar matahari, air di laut/lautan menguap, membumbung di udara. Di udara uap air mengalami proses kondensasi (pengembunan). Uap air berubah menjadi butir-butir air terkumpul menjadi awan atau mendung dan akhirnya jatuh ke permukaan laut/lautan sebagai hujan.


Siklus Air Sedang/Menengah

Uap air yang berasal dari laut/lautan ditiup angin bergerak sampai di atas daratan bergabung dengan uap air yang berasal dari sungai, danau, tumbuh-tumbuhan, dan benda-benda lainnya. Setelah mencapai ketinggian tertentu uap air berkondensasi membentuk butir-butir air terkumpul menjadi awan dan jatuh di atas daratan sebagai hujan. Air hujan yang jatuh di daratan mengalir kembali ke laut melalui sungai, permukaan tanah, dan melalui resapan di dalam tanah.
Siklus Air Besar/Panjang

Uap air yang berasal dari laut/lautan setelah sampai di atas daratan karena dibawa angin bergabung dengan uap air yang berasal dari danau, sungai, rawa, tumbuh-tumbuhan, dan benda-benda lainnya. Uap yang telah bergabung tersebut tidak saja berkondensasi bahkan membeku, membentuk awan yang terdiri dari kristal-kristal es. Kristal-kristal es turun ke daratan sebagai salju, salju mencair dan mengalir sebagai gletser kemudian kembali lagi ke laut.


{ 7 komentar... read them below or add one }

Nurqanaah M said...

Thank you so much..
so clear and so complete !

louis limbong said...

makasih informasinya ya

louis limbong said...

makasih informasinya ya

samuel alfaedison said...

makasih sangat berguna informasinya

Anonymous said...

thank ya informasinya

Ridha Muhammad said...

Thanks

Black_DeviL said...

membosankan

Post a Comment